Thursday, May 3, 2018

doa senjata seorang muslim

Image result for doa imageManusia ni sememangnya dijadikan Allah swt lemah dan daif. Aku tidak terkecuali.Banyak masaalah timbul. Ada kecik ada besar. Ada perlu perhatian segera ada yang boleh di nantikan seketika.
Apa pun, pilihanraya ke 14 bakal tiba jatuh pada hari Rabu 9hb Mei 2018. Aku harap dan berdoa agar dapat pemimpin yang amanah .
Tahun 2018. Banyak masalah kesihatan timbul. Aku tidak sekuat dulu.Aku tidak sesihat tahun lepas. Dapatku rasakan segala sendi dan anggota badanku semakin lemah. Aku berdoa agar Allah beri aku kesihatan yang baik dan umur yang diberkati. Ameen ya Rabb.
Aku berdoa agar anak-anakku dapat pekerjaan yang baik dapat suami yang beriman hartawan dan budiman.Semuga semua tergolong didalam hamba-hambaMu yang diredhai.Ameen ya Rabb.
Semuga segala doa-doaku dimakbulkan Allah swt.
Semuga mendapat kebaikkan di dunia dan kebaikkan di aqirat. Ameen ya Rabb.











Thursday, March 1, 2018

Apa citer....

Dua minggu lepas suamiku jatuh sakit. hilang selera makan.Tak mahu makan ubat mau pun berjumpa doktor. Aku biarkan sahaja gelagatnya..Tak guna bagi nasihat, ibarat mencurah air di daun keladi. Alahmdulillah dia sihat semula selepas memerap dibilik selama dia sakit.pelik tapi benar.
Image result for mencurah airdi daun keladi imageAku merasai ada perubahan sikap terhadap dirinya selepas dia baik sakit. Sebelum sakit ceria sekarang lebih suka duduk di bilik gelap bersaorangan. Tidur seharian. hermmm...hairan juga aku tenguk dia begitu. Nafkah batin tak usah sebutlah...jauh panggang dari api... Aku dipaksa tidur tanpa kipas angin...Keesukkannya aku sakit kepala sebab tak dapat rehat tak lena tidur dek kepanasan yang keterlaluan.
 Beginilah kehidupan aku , Aku terpakasa mengikut rentak suamiku yang kadang-kadang aku fikirkan tidak logik. Aku paksa diriku buat kerja-kerja rumah untuk menghilangkan stress .Menyibukkan diri adalah satu terapi untuk aku jadi tenang. Aku rasa masa berlalu pantas. Hari berlalu minggu silih berganti. bulan demi bulan dan tahun demi tahun aku masih bertahan.
Alahmdulillah. Aku tak tahu apa yang dia sedang fikirkan sekarang. Segala cadangan ku tidak pernah diambil kira. Dia hanya pentingkan dirinya sahaja. Aku terfikir juga mungkin dia tertekan kerna hidup tanpa kerja hanya harapkan ihsan dari orang lain. Solat 5 waktu hanya di masjid. balik rumah sambung solat sunat. Ngaji quran setiap pagi dan malam namun hatinya masih gelap.Aku sentiasa berdoa pada Allah agar dipermudahkan segalan urusan kehidupan kita semua dunia aqirat.Semuga dia jadi suami yang penyayang dan bertanggung jawab.
Aku masih rasakan ada sesuatu yang tidak kena pada dirinya. Hanya Allah sahaja yang mengetahui.


Tahun 2018

Sudah lebih setahun lamanya aku tidak menulis . Alhamdulillah.Hari yang aku tunggu untuk dudukki rumah baharu sudah pun tercapai. Suamiku juga sudah hidup sebumbung dengan ku.Hari menunngu kelahiran. Ya.Seorang bayi perempuan yang sangat comel pun telah lahir 6 bulan yang lalu.Alhamdulillah. Aku masih menunggu hari-hari yang lain yang aku sebutkan tahun lalu. 

Alahmdulillah. Semuga kehidupan aku dan famili sentiasa diberkati dan dirahmati Allah swt.
Ameen ya Rabb

Sunday, February 26, 2017

Tahun Baru,Cerita Baru...

Januari dah lama ditinggalkan, kini Februari pula akan menyusul pergi. Aku ditahun ini juga sibuk menghitung hari. Sebenarnya, banyak hari yang aku nantikan...aku menantikan hari dimana aku dan suamiku dapat hidup semula di bawah satu bumbung...hari dimana rumah yang dalam proses pembelian dapat didiami...hari  di dimana seorang lagi bayi atau dua lagi bayi bakal menjadi ahli keluargaku....hari di mana aku dapat belajar semula secara online dalam pengajian bahasa arab dan menghabiskan kursus tersebut...hari di mana suamiku akan dipanggil temuduga kerja,hari di mana aku dapat mencari rumah sewa sendiri, hari di mana aku dapat mebawa ibu mertuaku tinggal bersama aku dan suamiku...Bayak lagi hari-hari yang aku nantikan di tahun ini...
Semuga Allah swt memakbulkan hari-hari tersebut untuk aku..Ameen ya Rabb.

Friday, January 27, 2017

Mood Spoiler

Inshaa allah sekejap lagi aku akan menaikki bas menuju ke pantai timur untuk bersantai bersama suamiku. Entah kenapa hati ini tidak merasa girang. Mugkin kerna kisah cinta suamiku dengan isteri no 2 membuatkan hatiku tawar . Rupa-rupanya banyak kesulitan yang harus dilaluinya. Mukanya tidak ceria,kusut, serabut. Kekadang aku jadi rimas dengan gelagatnya yang sentiasa tidak menentu.Aku terpaksa mendengar segala rintihan hatinya walalupun hatiku menejerit kesedihan. Aku tahu dia tidak pernah menyayangi diriku tapi dia dengan beraninya menyatakan cintanya yang mendalam terhadap isterinya yang kedua. Khidmatku diperlukan ketika dia menghadapi masalah .. masalah duit, masalah dia dengan orang lain ..apa-apa saja masalah akulah yang akan dicarinya.Apakan daya aku akur dengan kehendak Ilahi. Aku pasrah ya Allah.

Semuga dia berbahagia bersama isteri keduanya...ameen ya rabb.

Episod 2
26 feb 2017

Rupa-rupanya apa yang aku duga selama ini tidak berlaku dengan KehendakNya jua. Keinginan untuk hidup sebumbung dengan isteri keduanya tidak kesampaian.Suamiku dipaksa cerai oleh kedua-dua ibubapa isteri keduanya. Perkara itu telah pun berlaku minggu lepas dan kini hanya tinggal aku sahaja yang masih menjadi isterinya yag sah. Kita hanya merancang, Allah jua yang menentukan segala-galanya.Kini dia kembali melayan ku dengan baik semula. Semuga berkekalan hingga ke Jannah..Ameen.

Saturday, January 7, 2017

Adakah aku yang bersalah..?

Baharu 6 hari hidup di dalam tahun 2017 aku telah diuji oleh Allah swt . Aku gagal 200%.Tahap kesabaran aku kosong begitu juga tahap kemarahanku kosong belaka. Aku damba  menjadi insan dan hamba yang mulia disisiMu ya Allah. Aku insan yang lemah ya Allah.Aku telah mengasari anakku sendiri tanpa ada belas kasihan sorang ibu. Aku jadi demikian rupa kerana anakku bermulut celupar. Dia langsung tidak menghormati aku sebagai ibu kandungnya.Kata-kata kesat yang membuak-buak keluar dari mulutnya membuatkan telinga dan hatiku sakit.Aku jadi hilang ingatan untuk seketika. Aku leka melayani perasaanku sendiri.Semasa aku bergelut dengananya, jari aku digigitnya sekuat-kuat hati. Hampir saja aku rasa ketika itu jari aku akan benar-benar putus. Adakah aku sebagai ibunya bersalah kerana memukulnya ?Aku jadi malu sekarang . Adakah aku bersalah dalam hal ini? Ampunilah diriku yang lemah dan hina ini ya Allah.
Jariku derita menahan sakit.Hatiku luka menahan kesedihan . Hanya Allah jua yang tahu isi hatiku sekarang.Setelah aku fikir panjang, aku telah membuat keputusan. Mulai sekarang aku berjanji pada diriku sendiri yang aku tidak akan sekali-kali mencampuri urusan hidup mereka. Aku dah penat dan letih melayan kerenah mereka.Aku benar-benar lelah.Aku mahu rehatkan mindaku.Aku mahu rehatkan badanku.Biarlah mereka dengan dunia mereka dan aku dengan duniaku.
Persoalannya sekarang, adakah aku yang bersalah..

Wednesday, December 28, 2016

selamat tinggal 2016

Bulan Disember bulan yang penuh dengan emosi dan tragedi.Tinggal cuma 3 hari saja lagi tahun 2016 akan berlalu pergi. Semuga Allah sentiiasa memberkati perjalanan hidup yang tersisa ini.Aku harap dia tidak akan melupai diriku.Mungkin juga aku akan dibiarkan dan diabaikan kerana dia sudah ada pengganti.Aku tak mau sangat fikir tentang hal itu sekarang. SERABUT nanti otak aku.Hanya Allah jua yang maha mengetahui..Hanya kepadaMU sahajalah tempat aku meminta dan bergantng harapan.Mujur aka sekarang berada di kalangan famili tercinta. Allahu Akbar. Bimbinglah kami ke jalan yang lurus yakni jalan yang membawa kami ke syurgaMu Ya Allah Ya Rabbal Alamin.